Copyright © Belasah Jelah
Design by Dzignine
support by T3A
Showing posts with label motivasi. Show all posts
Showing posts with label motivasi. Show all posts
November 22, 2013

Mari Memberi dan Membagi

http://fav.me/d6q80g4

Makan banyak cam 1 lori
Pakai seluar sampai dah tak muat
Marilah kita selalu MEMBERI
Supaya ia menjadi MANFAAT

Kalau kita mahu diri kita dicintai oleh seseorang, makwe (tak yah ade lg bgus OK) ke bakal mak bapa mertua (bagi muke sikit) ke kan, kita perlulah banyak MEMBERI.

Kalau kita mahukan diri ini dipandang, dihormati, disanjungi dll (bukan untuk kerek), kita perlulah jadi orang yang berMANFAAT.

(gambar dari google)

Menjadi tangan yang memberi dan membagi itu lebih di sayangi, lebih dicintai. Kalau kita ada duit lebih dalam poket, sedekahkan lah kepada orang yang perlu/ meminta macam pengamen bermain alat musik, menari, tepuk tangan, main monyet dll. Kalau pendapatan kita melebihi dari keperluan keluarga, rumah, belajar dll, sampai rumah kita tak muat nak letak perabot lagi, sampai buku-buku dah berhabuk letak kat almari, sampai makanan kat rumah selalu tak habis; lebih baiklah kita sedekahkan kepada orang yang memerlukan macam orang miskin tak ade buku nak belajar, kawasan yang terjadi malapetaka atau perang macam Palestin Syria Kemboja Filipina, dll.

Malah dalam ibadah seperti haji. Salah satu syarat untuk haji adalah mampu. sekiranya ada dikalangan keluarganya mahupun jiran tetangganya dalam kekurangan sehingga kebuluran atau daif sesangat, lebih baik kita memberi kepada mereka terlebih dahulu harta kita untuk membantu. Kerana dalam syarat mampu itu termasuk jugak orang yang kita tinggalkan.

Baginilah agama Islam ajar. Bukan syok sendiri saje. Kita bukan hidup sendiri, bukan dalam satu kelompok, tapi meluas sampai ke seluruh alam.

Sedaya upaya lah kita MEMBERI MANFAAT.

(^n^)/









October 14, 2013

Didik hawa nafsu

Krik krik
Krik krikk
Dah bersawang dah belog ni.
Nak kemas sikit lah.
Sikit je, bersihkan sawang je.
Labah labah biar hidup.

Sumber dari maksiat, nafsu berahi, dan kelalaian adalah keenangan pada hawa nafsu. Sedangkan sumber dari ketaatan, keterjagaan, dan pengekangan diri dari hal yang hina adalah membenci hawa nafsu.

Bagimu berteman dengan orang bodoh yang membenci hawa nafsunya lebih baik daripada berteman dengan orang pandai yang menyukai hawa nafsunya. Ilmu macam apakah yang dimiliki oleh orang alim yang menyukai hawa nafsunya, atau kebodohan apakah yang dimiliki oleh orang bodoh yang membenci hawa nafusnya.

Sumber perilaku yang tercela ada tiga.
1. condong kepada hawa nafsu
2. takut kepada manusia
3. cinta dunia

Condong kepada hawa nafus menimbulkan nafsu syahwat, kelalaian dan maksiat.
Takut kepada manusia menimbulkan sifat pemarah, dendam dan hasad.
Cinta dunia melahirkan penyakit, sifat tamak dan bakhil.

Sementara itu tekun melaksanakan sumber perilaku yang terpuji dapat menghapus dan memusnahkan semua hal tersebut, yaitu membenci hawa hawa nafsu dalam segala hal dan menghindarinya setiap waktu.


April 17, 2013

Hidup

Hidup bermula bersama orang sekitar kita


Di Bumi yang terpapar yang di cipta oleh Tuham Yang Maha Pencipta, Maha Agung, kita pinjam untuk duduki atau tinggal buat sementara sebelum ke alam yang kekal. Kita hidup bukan seorang diri, kita hidup beramai-ramai, dengan pelbagai kaum, ras, warna, pelbagai juga ragamnya.

Untuk mendirikan sebuah kejayaan dalam apa-apa pun, kita perlukan orang lain, kita perlukan ibu bapa, adik beradik, sedara mara,jiran-jiran, kawan-kawan maupun orang jalanan.

Tetapi

Janganlah engkau terlalu mengharap, nanti engkau kan kecewa, jika tidak mencapai apa yang diharapkan

Janganlah engkau berprasangka buruk, nanti mungkin benar benar berlaku, kerana setiap perkataan itu doa

Janganlah engkau berhasad dengki, nanti ada yang terluka, menyebabkan simpan dendam dalam hati

Janganlah engkau mencaci maki, nanti simpan dalam hati, hingga bawa sampai mati

Janganlah engkau beremosi tinggi, nanti banyak yang jauhi diri, hiduplah engkau seorang diri

Fikirlah

Kita hidup berkelompok, pastinya akan ada perselisihan, kesalahan, permasalahan, atau konflik

Jadi

Jadilah seorang yang pro aktif, lakukan sebelum mahu yang lain lakukan, nanti insyaAllah akan di ikuti

Jadilah seorang yang berprasangka baik, berfikir positif ada baiknya, sebab tidak tahu apa yang berlaku 
sebenarnya

Jadilah seorang yang murah hati, nanti ada yang senang, menyebabkan kita dibantu orang

Jadilah seorang yang sopan santun, bicara lemah lembut, buat teladan bagi generasi yang mendatang

Jadilah seorang yang penyabar, sabar itu tiada had nya, sesungguhnya Allah bersama orang yang bersabar

Hidup

Hidup bukan sendiri, berjaya bukan dengan sendiri
Berdiri berjalan, bukan belajar sendiri
Melainkan ada yang mengajari
Sampai bisa hidup berdikari



(^=^)
December 20, 2012

Persoalan kenapa


Persoalan kenapa

Banyak kenapa ditanyakan…
Kenapa gelap je ni pagi pagi ni?
Kenapa panas malam malam ni?
Kenapa takda orang yang tolong aku?
Kenapa takda makan malam?lapo dah ni
Akhirnya ada yang Tanya..Kenapa Allah telat bantu aku?

Persoalannya, kenapa tak soal kenapa kat diri sendiri

Gelap pagi pagi…kenapa kau tak bukak langsir tu? Kalau bangun pagi, bukak langsir, cahaya masuk, teranglah pagi pagi

Malam panas..kenapa ko tak pasang kipas ke aircond ke?kalau dari pagi sampai petang beraktivitas, kenapa kau tak mandi dulu biar segar.

Takda orang tolong..cuba kau piker kau pernah tolong orang ke tak, kenapa aku tak tolong orang kalau dorang dalam susah?

Lastnye, Allah telat bantu…cek diri kau dalam perintah Nya, kau solat awal ke akhir waktu,  kau puasa cukup ke tak, kau bagi sedekah or zakat banyak ke tak,kau ingat Allah time senang ke tak, kau ada langgar perintah ke tak…persoalannya kenapa perintah Allah aku sambil lewa berleha leha je?

Tanya diri

Persoal lah diri kau dulu dalam perkara/hal/kejadian yang kau kurang senang.

Mungkin ia sebagai ujian buat kau atau sebagai musibah buat kau.

Muhasabah diri.

pandang jauh, fikirkan, ingatkan

November 25, 2012

Adakah Komunikasi Itu Sudah Benar?

Komunikasi.

Bila sebut komunikasi, kita terbayang handphone, calling, facebook, masscomm, dan yang sepatutnya.
Tapi, tahukah anda, apa sebenarnya komunikasi?

(from Latin "communis", meaning to share) is the activity of conveying information through the exchange of thoughts, messages, or information, as by speech, visuals, signals, writing, or behavior.
The communication process is complete once the receiver has understood the message of the sender.
Senang ceritanya, komunikasi adalah bagaimana mahu menyampaikan sesuatu. Biasanya informasilah. Kan? Komunikasi jadi lengkap bila orang yang kita komunikasikan itu mengerti apa yang disampaikan dan berubah mengikut informasi itu.



Contoh, seorang guru menyuruh muridnya mengutip sampah. "Hamdan, tolong kutip sampah yang kamu buang merata tadi". Hamdan mengerti arahan dan mengutip sampah.

Dakwah.

Menyeru kepada kebaikan.

Menyeru adalah satu tindakan komunikasi. Dakwah itu satu bentuk komunikasi yang mengubah penerimanya melakukan kebaikan, meninggalkan kemungkaran, mencari redha Allah, mengEsakan Allah serta mengamalkan Islam sebagai satu sistem hidup.

Maka apabila kita berdakwah dan sasaran (mad'u) kita tidak berubah perilakunya, bahkan menjauhi kita, mungkin kita perlu review kembali komunikasi kita.

Memang hidayah milik Allah. Hati Allah yang bolak - balik.

Tapi tetap juga ada faktor dari manusia itu sendiri.

Lihat junjungan besar kita. Lihat seninya dalam berkomunikasi.

Menceritakan keadaan syurga, manusia itu semuanya sama dalam Islam, mulia hanya kerana taqwa, sifat Ar Rahman dan Ar Rahim Allah, besarnya ganjaran bagi sesiapa yang bersabar di awal - awal permulaan Islam di depan sasarannya iaitu hamba sahaya (Bilal Bin Rabah), teman (Abu Bakar), sepupu (Ali B Abi Talib).

Perhati lagi komunikasi nabi kita ini.

Tidak membalas kejahatan tetangga Yahudinya yang membuang duri di depan rumahnya, bahkan ketika sakit diziarahi.

Sikap tenangnya mententeramkan Abu Bakar As Siddiq ketika beliau khuatir dijumpai kafir Quraisy sewaktu bersembunyi di Gua Hira? "Sesungguhnya Allah bersama kita".

Keberaniannya yang menampilkan diri memberitahu lokasinya sewaktu perang Uhud dengan berteriak "sesungguhnya Muhammad masih hidup!", dimana kaum muslimin kucar kacir diserang balas kaum kafir.

Komunikasi dapat disampaikan dengan cara yang berbeza - beza, melihat kepada target itu sendiri.

Kepada Arab Badwi yang buang air kecil dalam masjid, Rasullullah hanya berespon dengan; biarkan dia menghabiskan hajatnya dulu, kemudian sucikan tempat najis tersebut.

Kepada Yahudi yang sering mengganggu gugat keselamatan Madinah, komunikasinya dengan perang.

Kepada seluruh penduduk Mekah yang pasrah dengan apa pun yang bakal terjadi ketika Pembukaan Mekah, kemaafan yang dihulurkan Rasullullah saw.

Semua itu dakwah. Hujungnya adalah kemenangan Islam, tersebarnya dakwah di muka bumi.

Lihat kembali diri kita.

Adakah target dakwah kita cenderung pada kebaikan?
Adakah mad'u kita ini, semakin cinta kepada majlis - majlis ilmu, usrah?
Adakah orang - orang disekeliling kita, mula meninggalkan pekerjaan sia - sia?

"Sesungguhnya pada dirimu itu (Muhammad) terdapat contoh teladan yang baik."
August 22, 2012

Tewasnya aku kepada keinginanku





it's not the end of the world, you always can try again.

Tewasnya aku kepada keinginanku..
Dengan melihat perkara yang haram...

Tewasnya aku kepada keinginanku...
Dengan mendengar nyanyian yang lalai...

Tewasnya aku kepada keinginanku...
Dengan mengeluarkan kata-kata buruk...

Tewasnya aku kepada keinginanku....
Dengan memikirkan perkara kotor...

Tewasnya aku kepada keinginanku...
Dengan melupakan orang yang dalam kesusahan...

Tewasnya aku kepada keinginanku...
Dengan menyentuh kepunyaan orang...

Astagfirullah

Astagfirullah

Astagfirullah

Memohon keampunan pada Yang Maha Esa
Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Pemaaf

Jagalah penglihatan
Dengan menundukkan pandangan

Jagalah pendengaran
Dengan sentiasa mendengar bacaan al Quran

Jagalah percakapan
Dengan berkata yang bermanfaat atau berdiam

Jagalah akal fikiran
Dengan selalu mengingat kematian

Jagalah harta benda
Dengan meninfakkan rezeki yang dikurniakan

Jagalah pergaulan
Dengan bergaul dengan orang orang soleh


May 4, 2012

insya Allah, insya Allah


Letaknya Insya Allah



Insya Allah, satu perkataan yang sering didengar, boleh dikatakan antara perkataan yang paling popular disebut orang.
           
  Satu orang berkata, “Man, esok aku de buat makan makan siket kat rumah aku, datang laa, pukol 8 malam”, Man menjawab, “okeh! insyaAllah aku datang nye!”
          
  “ esok kita akan adakan perjumpaan pukul 5 pm kat warung tu, ok ye sume”, seseorang berkata,”insya Allah ok”, sorang menjawab.

Hampir setiap kali perjanjian akan kedengaran perkataan insya Allah ini. Dah sinonim dengan masyarakat kita ni. Mungkin mengaplikasikan ayat al-Quran dari surah al-khahfi (18:23-24) yang mengingatkan Nabi supaya mengatakan insya Allah dalam setiap pekerjaan.

Insya Allah atau yg bermaksud ‘dengan izin atau kehendak Allah’, seharusnya kita sering menyebutnya, seharusnya kita sebut dalam setiap pekerjaan, setiap perancangan. Jangan lupa menyebutnya, kerana suatu kepastian itu hanya dari Allah. Allah yang menetap dan menentukan segalanya.
           
  “wey Man, apasal kau tak datang semalam? Aku dah ajak kau kan?”
          
  “lambat kau sampai, kan janjinya pukul 5 pm, ni dah pukul 630 pm. Dah nak abes pon ni..aish kau ni..”
           
  “kan aku kata insya Allah, aku tak janji ape ape”, mereka menjawab.

Di salah erti

Insya Allah diletak pada tempat yang apabila suatu janji yang tidak pasti atau alasan untuk menghindari janji.

“nanti malam main futsal?”

“insyaAllah”

“main ke tak?”

“insyaAllah”

“Nak buat confirmation ni..main ke tak?”

“insya Allah”

“jangan nak insyaAllah, nak tau main ke tak?!”

Makna insya Allah sudah banyak disalah ertikan. Rasanya di nusantara ni sudah menjadi budaya menggunakan kata insya Allah seperti ini. Insya Allah menjadi kata-kata yang akan keluar dari mulut apabila suatu urusan itu tidak pasti akan dipenuhi atau memang berniat tidak mahu lakukannya pon (-.-“). Kata insya Allah hanya menjadi satu alas an apabila orang bertanya kepadanya.

Adakah begitu?

Seharusnya menggunakan perkataan insya Allah bukan hanya ucap atau sebagai alasan, tetapi berusaha kuat dengan sepenuh raga dan hati untuk memenuhinya. Kita tidak tahu sesaat pon apa yang akan berlaku esok hari atau masa depan tentang apa yang akan berlaku pada diri kita. Yang Maha Mengetahui sahaja yang tahu apa yang akan berlaku.

Kepastian hanya pada Allah. Tetapi  Allah telah memberi kita sesuatu yang tiada pada makhluk lain, akal, untuk kita memilih jalan, untuk kita merancang untuk masa depan. Kita manusia mempunyai perancangan, Allah yang mempunyai kuasa untuk tentukan ia terjadi atau tidak. Kata Insya Allah adalah sebagai Kerendahan Hati seorang hamba sekaligus kesedaran pada kekuasaan tuhannya, bukan bongkak dengan perancangan yang diadakan.

Pada doa ziarah kubur, Nabi berkata

“Semoga keselamatan tetap dilimpahkan kepada kalian, wahai penghuni perkampungan kaum mukminin dan muslimin. Kami, insya Allah, akan menyusul.” (HR Muslim)

Kata insya Allah yang disebut menunjukkan satu kepastian. Ini juga bermakna apabila menggunakan ‘insya Allah’, ia menggambarkan sesuatu perkara itu pasti akan dilakukan dengan sepenuh hati, bukan setengah setengah.

Pada suatu pagi, ahmad mendapat satu sms,

“Salam, malam ni free?de hal sikit nak bincang,penting gak lah. Boleh jumpa kat rumah aku pukul 7 malam?”

Ahmad reply, “Wasalam, Insya Allah boleh.”

Ahmad pon bereskan semua tugasan yang harus dibereskan terlebih dahulu, set alarm reminder 
untuk malam ni. Hampir dengan waktu yang dijanjikan ahmad keluar rumah.

“aku naik motor ni,ondeway rumah kau” sms ahmad ke kawannya.
Ahmad pon berangkat.

Dengan ketentuan Allah, tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya/tayar motor bocor/satu kereta melanggar ahmad dari belakang/dan lain-lain.

Akhirnya ahmad lambat bertemu dengan kawannya atau tidak dapat bertemu.

Dengan sepenuh hati, bersedia sedaya mungkin, untuk menepati janji, untuk menepati rancangan yang dibuat, tetapi dengan ketentuan Allah lah perkara itu akan berlaku atau pun tidak. Perancangan Allah lagi baik dari perancangan hambanya. Insya Allah, Allah akan balas kita dengan setimpalnya, Allah tidak terlepas pandang usaha kita untuk menepati janji atau perancangan.

Kata Insya Allah adalah satu akhlak bagi seorang muslim. Jadi jagalah kata ini, gunakanlah ia dengan benar, letaklah ia pada tempat yang betul.

Pendek kata, insya Allah
1)Menekankan satu kepastian
2)Menyatakan usaha/kesungguhan untuk lakukan tetapi ketentuan pada Allah
3)Kerendahan hati sebagai seorang hamba


Sekian perkongsian tak seberapa. Salah betolkan ea (^_^)

September 3, 2011

Memperbaiki Langkah Kita

Kadangkala, kita begitu teringin nak mengajak kawan - kawan kita ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran.
Solat di awal waktu, solat berjemaah, belajar rajin - rajin, tundukkan pandangan, jangan couple,  tak ponteng kelas, tak merokok, tak bergosip dan banyak lagi.



May 23, 2011

Niat!!!

Dah biasadah makan ni. Sehat!!!

Ketaatan Menjadi Kebiasaan.

Keluar rumah pergi masjid, masuk waktu kita solat, waktu ramadhan puasa, dah nak raya bayar zakat, kat depan cermin pakai baju pakai seluar pakai tudung(pompan), rasa nak berpasangan pegi kahwin. Semua ni dah jadi kebiasaan dah.

 Ketaatan Menjadi Rutin  Harian.

Amal ibadah solat, puasa, tutup aurat dah menjadi seperti makan minum, mandi, tidur, kerja. Ibadah ibadah termasuk dalam rutin harian seperti roda yang berputar, benda sama saja yg dilakukan. Tiada apa yang berubah, statik begitu saja.

Kebiasaan Menjadi Bosan.

Pernah ke terfikir akan ada orang yang selalu nampak bersolat tidak solat tetibe, pernah ke terfikir akan ada orang yang selalu keluar pergi masjid tetibe pergi ke tempat lain, pernah ke terfikir akan ada sorang wanita yang pakai tudung tetibe tidak memakainya. Kebiasaan selalunya membosankan sekiranya tiada perubahan, tiada yang baru berlaku.

Selalu Perbaharui Niat.

Orang mengajak pergi ke masjid, katakan “sekejap!!” bertanya pada diri “kenapa aku pergi ke masjid?”katakan “aku pergi untuk mendapat redha Allah, untuk bersilaturrahim dengan orang soleh dll….”. Sebelum memakai tudung bertanya pada diri, “Mengapa aku bertudung?”dan menjawab “mengikut perintah Allah dan rasul-Nya, mencari redha Allah dan malu pada Nya dll….”.

Miliki Niat yang Jelas.

Walaupun kecil amal yang dilakukan, tetapi punyai niat yang jelas, insyaAllah meningkatkan lagi amal ibadah. Iman perlu ditingkatkan, iman perlu diteguhkan, iman perlu dikekalkan, dengan niat yang benar dapat melakukannya.

Jangan biarkan diri melakukan ibadah seperti rutin harian yang tiada peningkatan, menjadikan ia kebiasaan yang membosankan. Hadirkan lah pada diri dengan mempunyai niat dalam ketaatan.


kat celah mana ada jalan cam ni

Berfikir

Sekiranya kita lakukan sesuatu tanpa sedar, KEJUTkanlah diri dan HADIRkanlah NIAT.

Sekiranya kita berada di jalan yang baik, tetapi terdapat dugaan dan cabaran, bermuhasabah dengannya, BETULkan NIAT, dan ISTIQAMAHlah dengannya. Jika kita cuba menghindarkannya, mungkin kita tidak dapat peluang lagi di jalan baik itu.

 Sekiranya kita sedang melakukan kabaikan, datang fikiran dan hayalan, SEDARkanlah diri dan LURUSkan NIAT kita.






post by TERMA @ Teruna Skema
April 30, 2011

Tingkat Kesabaran


Berapa lama mahu bersabar

Sampai tahap mana perlu sabar

Tahap sabar level 4
Setiap cabaran, setiap rintangan, setiap apa yang berlaku dalam kehidupan kita perlukan kesabaran.

Ujian terhadap kesabaran kita ada tingkatannya. Dan tingkatan itu mengikut keadaan, kemampuan dan keupayaan diri kita pada masa itu. Mari lihat hadis ini:

Dari Abudullah bin Mas’ud, ia berkata, “Saya masuk ke tempat Rasulullah saw. sewaktu beliau sedang sakit panas, kemudian saya berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya engkau benar-benar menderita sakit yang panas.’ Beliau berkata,’Benar, sakit panas yang saya derita ini dua kali lipat lebih panas daripada yang biasa diderita kalian.’ Saya bertanya,’Kalau begitu, engkau mendapat pahala dua kali lipat juga?’ Beliau menjawab, ‘Benar, memang demikian. Seorang muslim yang tertimpa suatu kesakitan, baik itu tertusuk duri maupun lebih dari itu, niscaya Allah mengampuni kesalahan-kesalahannya dan menghapuskan dosa-dosanya sebagaimana daun-daun yang berguguran dari pohonnya.’” (HR Bukhari dan Muslim)

Lihat dari hadis ni, tingkat ujian seseorang itu tergantung pada tingkat keimanan diri orang itu. Sama juga seperti peperiksaan- peperiksaan di sekolah, antara soalan peperiksaan sekolah rendah dengan soalan peperiksaan sekolah menengah, pastinya berbeza kerana mempunyai tingkat yang lain.

April 21, 2011

Semuanya asset




Ini adalah asset 


Banyak asset kita dalam dunia ni. Asset itu bukan sahaja dalam bentuk harta, barang atau mata wang, tetapi ia juga terdapat dalam kehidupan persekitaran kita. Tidak kira baik atau buruk, semuanya asset kita.

PenCURI yang mencuri sebagai asset kita.

PenYOMBONG yang menyombongkan diri sebagai asset kita.

PeMARAH yang sentiasa marah sebagai asset kita

EGOis yang menunjukkan egonya sebagai asset kita.

PeremPUAN cantik yang memaparkan kecantikan sebagai asset kita.

PengKUTUK yang selalu kutuk sebagai asset kita.

PenGEMIS yang asyik-asyik meminta-minta sebagai asset kita.

Mana taknya mereka ini bukan asset kita. Kalau mereka ini tiada, mugkin terdapat beberapa perkara yang kita dapat buat.
April 9, 2011

Kalau






“Kalaulah aku bangun awal, bolehlah aku mandi”

“Kalaulah aku bawak motor hati-hati tadi, xlah jatuh “

“Kalaulah aku pergi hantar service motor dulu, tak payahlah aku susah2 tolak motor sekarang ni”

“Kalaulah aku makan banyak tadi, xlah aku lapar sekarang”

“Kalaulah aku tido tadi malam lama sikit, xlah mengantuk sangat sekarang”

“kalaulah aku belajar betul- betul, tak la dapat result cam ni”

“kenapalah aku buat macam tu tadi, kalau aku buat cam ni kan lagi bagus”

“Kalaulah aku ikut cakap dia, tak lah jadi macam ni”

Berapa banyak kalau nak cakap ni daaaa.
March 27, 2011

Sayang Isteri Tinggal Tinggalkan

Sayang anak tangan tangankan.

Usia muda, ramai yang rasa nak menikah. Ada yang mula mencari, ada yang mula survey calon, cermin diri, perbaiki diri. Alhamdulillah, bagus jika ia selaras dengan petunjuk wahyu.

Tidak dinafikan mencari pasangan hidup adalah perlu bahkan dituntut kerana ia merupakan salah satu fitrah manusia. Islam tidak menghalang naluri manusia tetapi ia memandu umatnya ke jalan yang benar dalam menyalurkan fitrah.

"Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada peubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." Ar-Rum,30:30

March 26, 2011

Meh le bersabar


2 minggu berturut mendengar banyak pasal sabar, jadi sekarang kita baca pulak ye...pendek je

Sabar = Menahan sesuatu

Menahan perasaan dari gelisah, runsing, marah, bangga, riak, bosan

Menahan lidah dari mengeluh, mengumpat, mengata, mencarut

Menahan anggota badan dari memukul, mengganggu, membelasah, meraba

sabar tunggu ikan

Beginilah definisi sabar yang boleh di beri..(byk definisi sebenarnya)

Menahan atau bertahan yang di katakan ini bukan bermaksud bertahan (sabar) dengan diam, pasif dan statis.
Tetapi ia dengan AKTIF, CERDAS, INOVATIF dan PRESTATIF

Contohnya seperti ini….

January 25, 2011

Brainstorm 1 : Cliche

Islam is a way of life.
Islam adalah cara hidup, bukan sekadar pada nama. Noktah.



Soalannya, bagaimana kita menerapkan, memahami slogan tersebut.
Pergi jumpa orang, cakap Islam sebagai satu cara hidup.
Dalam taklim, dengar lagi tazkirah pasal lifestyle. "Sesungguhnya lifestyle yang diterima Allah adalah Islam".
Fuh.. berapi - api dengar.

Cakap lebat ke?
Buat tak serupa bikin ke bang oi, cik kak luar sana oi!

Mana tindakannya!!
Kami nak tengok apa kau buat, bukan nak dengar kau cakap apa..

p/s : sila persoal diri sendiri. jangan nilai orang lain.
p/s.s : mood rebel dan muhasabah diri.
January 18, 2011

Just 5 Minutes Left

If your airplane going to crash in 5 minutes...
Who would you like to call??

Your mom?? Your Dad?? Your loves one??

What would you say??


I love you?? Take care?? I'm sorry because I'm not a good son/daughter/parent??

My conclusion is, when you only have 5 minutes left in your life, you would call someone YOU LOVE THE
MOST and talk about how much you love them... Is it right??


Have you ever thought that, there's no one in this world care about you?? no one in this world love you??
Haven't you??
Herm...

Let's change the question a bit, could you betray the person love??
Could ignore the person you love??
Could you??
Let us review past 100++ years ago

There's a man
He lay helplessly on his bed
He get caught by fever
His body weaken from time to time
Waiting his time to meet his creator

One day a man knock on his door
A man that never seen before come visit him
At this time, he know that the time has come
He will met his creator very soon

After a short conversations
The time has come to the end
With a couple of his last breath
He said...
"Ummati, Ummati, Ummati"
(please refer to the reference below, thanks)

You should know that, this person is..
Our beloved prophet..
Muhammad S.A.W

Ummati = Ummah = All people who lived after Muhammad S.A.W., no matter who you are

Can you imagine, HOW OUR PROPHET LOVE US??
Even his last breath, he still thinking about us
Can you imagine how big it is??

Even before we born to this world
There's a man love us very much
HE LOVE US, MORE THAN WE EVER IMAGINE

How can we say that nobody love us?? Nobody care about us??
And how can we ignore all the things he teach us??
How can we betray him, the one who love us the most??

Let us think again, and review back our life from other perspective

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------

*   Correction   *

Our beloved prophet last word wasn't "ummati, ummati, ummati", but..

Fee al-Rafeeq al-A’laa, Fee al-Rafeeq al-A’laa...” Baginda menghulurkan telunjuk kirinya ke langit.

“Kembali ke Teman yang Maha Tinggi, Kembali ke Teman yang Maha Tinggi” bibir itu lesu menuturkan sebuah pemergian.
(reference : http://saifulislam.com/?p=7648)
                : http://saifulislam.com/?p=7654)

However, it won't deny how much our prophet love us...

“Alangkah teringinnya di hatiku andai aku berpeluang bertemu dengan saudara-saudaraku,” ujar Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

 “Kalian adalah sahabatku. Ada pun saudara-saudaraku yang kumaksudkan, mereka adalah orang-orang beriman yang belum ada!” jawab Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.
(reference : http://saifulislam.com/?p=7648)



p/s:
sorry if my writing so terrible, i just start writing
sorry if the story not accurate, my english not so good, hardly find appropriate words
sorry if i do anything wrong
peace! =)

shared by
Masa a.k.a. Mamat Santai

"Enjoy Every Little Things!!"
January 15, 2011

Marilah Doa

Manusia ini kerdil, manusia ini lemah, manusia ini tergesa-gesa. Kita adalah manusia, jadi mintalah pada yang Maha Besar, Kuasa, Kuat.


Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS. Al-Baqarah: 186)

'Berdo'alah kepada-Ku, niscaya akan kuperkenankan bagimu." (QS. Al Mu'min : 60)


Doa adalah satu ibadah yang tiada keraguannya lagi. Tuhan Yang Maha Agung pun menyuruh kita doa kepadaNYA. Dalam satu hadis diriwayatkan dari Nu’man bin Basyir dari Nabi saw. bersabda:

“Doa adalah ibadah. Dan Tuhan Kalian menyeru: Berdoalah kalian kepada-Ku, Pasti Aku kabulkan doa kalian.”

Sekarang kita sudah tahu bahawasanya doa itu ibadah dan boleh dilakukan. Jadi adakah doa mempunyai cara-cara tertentu? Apakah adab-adab doa?

Ikhlaskan hati ketika doa hanya kepada Allah.

“Dan tidaklah mereka diperintahkan kecuali untuk beribadah kepada Ku dengan ikhlas.”(QS. Al Bayyinah : 5)

Dimulakan dengan memuji Allah dan selawat ke atas nabi Muhammad saw dan di akhiri dengan hal yang sama. Ini sama dengan adab kita sekiranya kita ingin meminta sesuatu, kita akan memuji atau berbuat baik terlebih dahulu.

Berdoa dalam keadaan sadar, bersungguh-sungguh dan yakin bahawa doa akan dikabulkan. Janganlah kita berdoa dalam keadaan mamai (kurang sadar) kerana kita mungkin tidak sedar  apa yang kita pinta. Jangan putus asa dalam doa dan yakin bahawasanya Allah akan memakbulkan doa, makhluk yang terkutuk (iblis) pon Allah memakbulkan doa mereka (al-hijj 15: 36-37)

Dari Abu Hurairah ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda: “Berdoalah kepada Allah, sedangkan kalian yakin akan dikabulkan doa kalian. Ketahuilah bahwa Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai.” Imam Ahmad


Rasulullah saw. juga bersabda: “Jika salah satu di antara kalian berdoa, maka jangan berkata: “Ya Allah ampuni saya jika Engkau berkenan. Akan tetapi hendaknya bersungguh-sungguh dalam meminta, dan menunjukkan kebutuhan.”


Semasa doa juga kita perlu rendah diri dan khusyuk. Memperkecilkan diri seperti hamba meminta sesuatu kepada tuannya. Inilah adab yang biasa, tak akan laa seseorang itu mahukan sesuatu daripada orang lain tetapi membesarkan diri. Semasa meminta juga kita kena fokus, jangan mengalih pandangan kita pada orang yang kita minta sesuatu.

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” Al-Araf:55

 “Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada Kami.” Al-Anbiya’:90

Doa dengan suara lirih, tidak terlalu kuat dan tidak terlalu perlahan juga termasuk dalam rendah diri. Kalau ini diaplikasikan pada kita, kita meminta dengan menjerik berteriakan, apa yang akan orang kata, “kurang ajar betul budak nie!!”. Kalau kita minta dengan suara yang terlalu perlahan, nanti orang kata, “haaa?apa ko kata?”. Jadi, untuk meminta kita perlu menggunakan suara yang betul,  atonasi yang benar dan lenggok yang baik.

Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan sore, dan janganlah kamu termasuk orang2 yg lalai.”  Al A'raf:205

Ketika doa, kita perlu mengelakkan daripada melampaui batas seperti mendoakan orang menerima ahzab, bahaya, atau kecelakaan. Kita juga janganlah berdoa ketika terdapatnya masalah sahaja, sekiranya masalah itu selesai sudah tidak berdoa lagi.Elakkanlah diri kita menjadi orang-orang yang melampau. Doalah dalam apa jua keadaan baik, senang mahupun susah.(rujuk AQ 10:12)

Dalam doa juga, adalah lebih baik kita mendahulukan diri kita barulah orang lain. Kalau ikut logik akal, kenapa kita nak kan orang tu dapat kebaikan dulu tetapi kita tak dapat lagi. Selain itu ada baiknya juga kita berdoa dalam konteks am, tidak mengkhususkan doa kita. Contohnya, kita mahukan kesihatan dan kekuatan untuk ujian, tp kita doa “Ya Tuhanku, kurniakanlah aku kesihatan dan kekuatan untuk menjalani segala urusanku.”

Apa perkara yang menghalang terkabulnya doa???takkan semua orang yang berdoa akan terkabul??

Perkara yang kita perlu hindar adalah meninggalkan perintah Allah,melakukan perkara munkar, tidak bersungguh-sungguh dalam doa, memakan makanan yang bersumber haram, lalai pada dunia.

Kita perlu ingat, bukan semua yang kita pinta akan di kabulkan sepersis apa yang kita pintakan atau akan terkabulnya pintaan kita itu sejurus kita berdoa. Kadang kala apa yang kita dapat itu bukan yang kita doakan tetapi di situ mugkin ada hikmahnya kerana rezeki Allah terlalu luas dan dalam doa kita perlu banyak bersabar, mungkin sekiranya terkabul cepat kita akan meninggalkan doa. Ingatlah firman Allah:

"Maka bersabarlah kamu, karena sesungguhnya janji Allah itu benar." (QS. Al Mu'min : 55)

Marilah kita bersama-sama berdoa meminta apa yang dihajatkan. Berdoalah, tidak kira pada waktu susah atau senang. Berdoalah, sebab ia mudah.


*there will be minor changes in this blog, so pray for it to be better. Kami akan berusaha seDaya Upaya untuk mengubahnya!! peaCe (^_^)V

post by TerMa a.k.a Teruna skeMa =.=

January 13, 2011

Menunda Perubahan

Assalamualaikum & selamat pagi pemirsa.

"Kejap lagi pukul 9.30am nak study".
Siapa ada masalah dengan ayat di atas? Tiada masalah kan?
Tapi sedar tak sedar, kita sedang MENUNDA PERUBAHAN. Kenapa taknak study sekarang?

January 1, 2011

Menyanyi Jom~~



Peringatan untuk kita semua, apa yang berlaku pada negara Islam. Bukan sahaja di Palestine, di Iraq, Pakistan, Lubnan, malah di Arab Saudi sekali. Termasuk juga negara Islam di Asia Tenggara, Malaysia dan Indonesia.


Negara Islam miskin
Negara Islam mundur
Negara Islam lemah

Negara Islam banyak korupsi
Negara Islam banyak kemaksiatan
Negara Islam banyak kejahilan

Kenapakah? Sampai bila? untuk atasi bagaimana?

Renung dan Fikirkan...



~ when i'm get older......i will be stronger.....~~~



December 20, 2010

Keep walking!

Kadang-kadang, kita merasa diri ini begitu susah nak berubah.
memang hakikatnya begitu, manusia menentang perubahan.
hukum fizik pun dah menyatakan setiap benda akan mengekalkan sifatnya, dan bila ada faktor luar yang nak mengubahnya, dia akan menentang perubahan tersebut.


inersia.
tau kan?