Copyright © Belasah Jelah
Design by Dzignine
support by T3A
January 22, 2011

Seloka : Suatu Mimpi


Suatu ketika dahulu 
pernah aku impikan 
sebuah kehidupan yang sangat bahagia 
sempurna 
walau diri dalam duka 
namun hati tetap ceria 


Saat teman waktu tangis adalah rakan tatkala gembira
saat gurauan mesra terselit seribu makna
menghidupkan hati
menambah nilai diri
mengenang hakiki
realiti diri

Sesungguhnya suatu ketika dulu
pernah aku idamkan
dimana para lelaki dan wanita
berjalan tunduk malu -malu
menjaga mata melawan nafsu
mujadah diri mendekati Rabbi

Saat dimana para pemuda
menjadikan setiap subuhnya adalah solat Jumaat
masjid penuh dengan umat
tidak kita yang muda atau sudah bertongkat
hatta dengan merangkak sekalipun!

malamnya diisi dengan tahajud
hatinya gementar dalam sujud
ruhnya tegar dalam kepekatan malam

kadang - kadang aku menyoal
benarkah akan wujud dunia seperti ini?
aku menanti jawaban
namun...


Namun seketika aku terpana
mengingat kembali putaran waktu
mempersoal diri akan realiti
adakah aku buta sejarah?

Suatu ketika dulu
semua impianku itu
pernah menjadi kenyataan
tiada mustahil pada impianku itu!

realitinya ini bukan impian
diri ini mengakui kekhilafan
impian ini adalah impian
yang telah
malah pernah
menjadi realiti

justeru ini bukan satu impian
melainkan hajat diri mengulangi sejarah
memutar waktu menilai zaman

saat manusia sedar dirinya
saat suami tahu peranannya
saat isteri faham tanggungjawabnya
saat remaja taat orang tuanya
saat pemuda tidak berfoya - foya
saat para pemerintah sedar amanah
saat ulama telus menegur ummah

saat negara makmur melimpah ruah
najis rasuah bukan mudah
wang rakyat bukan hak pemerintah
budaya couple dengar pun tak pernah
pemuda pemudi bersama - sama mengharap berkah
ekonomi teguh berlandas syariah
sistem riba jangan harap nak betah

aku menilai kembali
melihat realiti zaman ini
jatuhnya kegemilangan bukan dalam sehari
 dalam senyap memakan diri
hubungan dengan Pencipta tak pernah peduli
tanya hati persoal naluri
solat lima waktu pernah tak miss walau sekali

tambah lagi dengan hiburan
mata ini dijamu pelbagai santapan
yang patut dilindung didedahkan
dimana - mana berlaku maksiat terjadi kemungkaran

muzik lalai dengar tiap hari
katanya nak release tension dalam hati
apa guna Quran jika letak atas almari
melainkan untuk dibaca dan dihayati
tension hilang hati pun tenang

belum masuk soal masa
24 jam bukan sekejap
namun apa yang dihadap?
dalam bilik duduk terperap
badan tak jalan otak pun sembab
lepak sampai hari dah gelap
bila dah gelap baru tercungap
tak cukup masa alasan diungkap
nafsu yang terlepas taknak ditangkap
diri yang lalai taknak dihadap
nak kena belai sampai mamai
atau nak tunggu kena soal baru jawab tergagap - gagap?

itulah perihal umat zaman kini
runtuhnya jiwa itulah bukti
hilang nurani diri manusiawi
jasad hidup ruhnya mati


maka aku sedar
bahawa tanggungjawabku sangat besar
amanahku ini gunung tak sanggup memikul
namun aku tidak keseorangan
tiap hari aku melihat ada kemajuan
aku tak mengharap perubahan drastik
cukuplah dengan perlahan dan istiqamah
bukan pula perubahan statik
tiada gerak dari titik

wahai diri wahai hamba
mari kita goncang dunia
ayuh kita kumpul kekuatan
kuat amal kuat iman
tentang nafsu habis-habisan

agama ini bukan bebanan
agama ini menghendaki pengorbanan
yakini Allah sebagai Tuhan
contohi Rasul sebagai pedoman
Quran difaham bukan disimpan

dengan nama Allah kita melangkah
masuk syurga bukan mudah
ingat tanggungjawab jaga amanah
bergerak tuntas membawa ummah
dari gelap mencari cerah
mengubat mereka yang parah
menuntun mereka mencari hidayah

ingatlah
kita penggerak kita pendakwah
bukan hakim dalam mahkamah
tahu siapa betul siapa salah
siapa masuk neraka masuk jannah
 ingatlah ummah dahaga ukhuwwah
dulu kita macam mereka tiada masalah
bila dah berubah nak bagi salam pun payah
 tak habis - habis nak berbalah
syok sendiri sampai lupa mak ayah
ingat diri dah baik lupa tanggungjawab dakwah
kita nak masuk syurga bukan sorang - sorang tetapi berjemaah

biar penat biar lelah
walau terpaksa bertumpah darah
jika dengan tangan kamu manusia dapat hidayah
itu lebih baik dari unta merah
banyakkan sabar jangan keluh kesah
dunia bukan tempat meriah
sini tempat kita menempah
syurga serta redha Allah



.BS.

4 comments:

  1. So nice!!!
    keep up the good work BS!! ^^

    ReplyDelete
  2. @ Anon 26 Jan, 9.41PM

    ye. tulis sendiri.

    ReplyDelete